28/09/09

Kamis sore di kendaraan sejuta umat

Waktu itu hari Kamis tanggal 24 September 2009.

Aku masih liburan di Solo. Papa lagi ke Karanganyar. Nginep di rumah mBah yang satu lagi (ibunya Papa). So, di Solo tinggal aku, Mama, en my little sis' Lila. Tiba-tiba, si Mama mengubah rencana liburan yang udah diatur sebelumnya waktu di Karawang.

"Eh, kita ke Luwes yuk!"

Mendengar itu si Lila langsung ngangguk-ngangguk setuju aja. Terus, dia langsung ganti baju.

"Eh eh, lu mau ikut nggak ke Luwes?" tanya Lila kepadaku. *Sumpeh, dia manggil aku pake 'lu'*.

"Ke Luwes? Ngapain?" tanyaku bingung.

"Ya maenlah!" tiba-tiba si Mama menjawab.

Aku mikir-mikir dulu. Mau ikut apa nggak ya? Sekadar informasi. Luwes itu nama sebuah mall. Eh bukan. Nggak cocok dibilang mall. Apa ye? Ah. Toserba aja. Luwes jadi tempat 'must attend' bagi Mama-ku. Mudik ke Solo tanpa berkunjung ke Luwes kayak makanan tanpa garam aja.

Akhirnya aku putuskan untuk ikut. Aku langsung mengambil duit THR dari dompet. Siapa tau ada barang bagus di sana. Mainan di Luwes tuh bagus-bagus en murah-murah loh! *promosi*. Salah seorang tanteku juga ikut.

Gara-gara nggak ada Papa, jadinya berempat tuh naek taksi. Sepanjang perjalanan aku ngantuk berat. Bahkan si Lila sampe hampir terlelap.

Ternyata duit THR yang aku rencanakan mau aku beliin DVD, kepake juga buat beli Scrabbles (hey, did you know this game? Seru loh maennya!). Aseeek, dapet juga mainan Scrabbles yang murah. Kalo beli di toko kayak Kidz Station tuh mahal banget.

Oh, ternyata pulangnya nggak segampang berangkatnya. Udah hampir maghrib. Ya sudah lah, naek angkot aja. Terus, dilanjut naek andong *di Solo banyak banget andong*. Eh eh, ternyata andong-nya udah nggak ada. Huh, jadinya naek elep deh!

Sialnya, aku, Mama, Lila, en tanteku itu kebagian duduk paling belakang. Mana elep-nya ngetem mulu. Padahal penumpangnya lumayan banyak.

Di depanku duduk tiga orang cowok.

Yang duduk di sebelah kiri memanggul ransel, yang duduk di tengah menurutku, kalo diliat dari belakang mirip sama Raden di film KING, en yang duduk deket jendela rambutnya jabrik.

Sialnya lagi, cowok yang duduk di tengah nengok-nengok ke belakang terus. Kan aku jadi jengkel ngeliatnya. Akhirnya sama si supir mereka bertiga disuruh pindah ke depan. Anehnya, kok aku ngerasa eye-catching sama cowok yang duduk di tengah.

Lucunya, waktu mereka bertiga turun, cowok yang duduk di tengah itu ngelirik ke arah elep yang aku tumpangi terus. Dan, matanya tampak melirik ke arahku! Ah. Jadi ge-er kan!

Kalo inget kejadian ini, aku jadi senyum-senyum sendiri. Oh ya ampun! Siapa sih nama kamu?

1 komentar:

  1. @Yasir ::
    1. Ckck... Jawaban yg bagus.

    2. Haha, perhaps. Saya tdk begitu memperhatikan ada bola plastik.

    3. Elep.
    Itu loh nama kendaraan.

    4. Oh yeah??
    Haha...saya tdk begitu yakin. Kayaknya seumuran tuh sama aku. ckck...

    BalasHapus

Terima kasih atas komentarnya, Kawan. Maaf komennya dimoderasi. ^,^